• Tue. Nov 24th, 2020

Bos Muda

Bos Muda

Top Tags

5 rahasia dalam menetapkan prioritas bisnis.

ByMuchammat Kristanto

Nov 12, 2020
prioritas dalam bisnis online

5 rahasia dalam menetapkan prioritas bisnis.

Waktu adalah uang dan bagi wirausahawan yang baru memulai, keduanya harus digunakan secara maksimal. Untuk memaksimalkan keduanya, pendiri harus memprioritaskan.

Ketika kami pertama kali memulai, kami bergumul dengan beberapa masalah tentang bagaimana membuat website untuk prmosi online. Saya mendapatkan banyak saran dari salah satu praktisi digital marketing, terutama SEO (Search Engine Optimization), Hidayat Mundana.

“Tidak apa-apa mengalami rasa sakit, selama Anda memprioritaskan dengan benar dan berusaha mengatasinya. Setiap perusahaan terlihat berantakan dari dalam, ”katanya.

Apakah saya memprioritaskan dengan benar? Ada intinya.

Ketika saya bekerja di Azhima SEO, banyak prioritas ditentukan oleh situasi. Dibandingkan dengan mengembangkan bisnis Anda sendiri.

Tetapi mengetahui bagaimana memprioritaskan untuk memastikan startup Anda menghasilkan jutaan dolar dalam enam bulan ke depan – itu tugas yang lebih sulit.

Berikut adalah beberapa pelajaran yang telah saya pelajari sejauh ini.

  1. Waspadai rayuan daftar berbasis tugas.

Unsur-unsur penentuan prioritas itu sederhana: Ketahui tugas-tugas apa yang perlu diselesaikan dan rangking dalam urutan prioritas .

Stephen Covey dari 7 Kebiasaan Orang yang Sangat Efektif yang terkenal menyarankan tugas peringkat di empat metrik: penting / tidak penting dan mendesak / tidak mendesak.

Jelas, tugas-tugas baik yang mendesak maupun yang penting menjadi yang pertama, masalah yang tidak penting atau tidak mendesak menjadi yang terakhir, dan sisanya berada di antara keduanya. Anda punya daftar Anda.

Ini baik-baik saja, sejauh ini berjalan, tetapi prosesnya dapat menciptakan rasa kepuasan yang palsu: Jika saya mencoret semuanya dari daftar ini, apakah saya akan melakukan pekerjaan terbaik saya hari ini?

Ini mungkin berhasil untuk manajer menengah di perusahaan dewasa, tetapi untuk pengusaha pemula ini bisa menjadi latihan Sisyphean dalam kesia-siaan. Anda tidak akan pernah menyelesaikan daftar itu dan akan membuang waktu setiap hari untuk merevisinya dengan cepat.

  1. Fokus hanya pada tema yang akan mendorong pertumbuhan .

Dari 100 hal yang memenuhi pikiran wirausaha sebagai hal yang “perlu Anda lakukan”, sekitar 98 hal akan secara bertahap meningkatkan perusahaan Anda – tetapi dua hal memiliki potensi untuk pertumbuhan eksponensial. Fokus pada sedikit itu, dan sisa kekhawatiran Anda yang mengganggu akan teratasi dengan sendirinya.

Cara yang lebih baik untuk memikirkan prioritas bukanlah tugas tetapi tema. Apa dua atau tiga hal utama yang akan mendorong pertumbuhan? Anda benar-benar harus memahami pendorong utama bisnis Anda dan segala sesuatu yang tidak menggerakkan pendorong tersebut bukanlah prioritas tinggi.

Awalnya dalam optimasi website kami terlalu fokus dengan Azhima SEO, walaupun pada akhirnya bahwa salah satu website SEO kami yang lain juga harus dioptimasi, seperti SEO Preneur. Ini penting untuk disadari dari sekarang.

Misalnya, pada masa-masa awal Azhima SEO Indoensia, pendorong utama mendapatkan jumlah lalu lintas web paling banyak dalam waktu yang paling sedikit. Itu menjadi filter yang melaluinya kami menyaring setiap tugas dan keputusan. Jika tidak memenuhi metrik ini, itu bukan prioritas.

  1. Lupakan perfeksionisme.

Pengusaha sering kali merupakan tipe A yang berprestasi tinggi. Bagi kami, sangat sulit untuk membiarkan hal-hal tidak selesai dan tidak sempurna.

Namun jika Anda serius tentang penentuan prioritas, Anda harus dapat melepaskan sesuatu di tengah jalan untuk fokus pada tugas lain yang memiliki potensi lebih besar untuk mendorong hasil.

Ini mungkin terasa berlawanan dengan intuisi, tetapi dalam dorongan yang kasar untuk memulai sebuah perusahaan, perfeksionisme bisa menjadi masalah.

Anda harus bersedia melakukan hal-hal setengah jalan hanya untuk menyelesaikan lebih banyak dengan peluang lebih tinggi untuk menghasilkan hasil yang kuat. Dan itu tidak mudah bagi orang berkinerja tinggi.

  1. Lakukan hal tersulit dulu.

Penundaan bukanlah jenis kemalasan, ini adalah penghindaran – dan secara alami kita menghindari hal-hal yang tidak ingin kita lakukan.

Lloyd Blankfein, CEO Goldman Sachs , pernah berkata bahwa hal pertama yang dia lakukan di kantor setiap hari adalah tugas yang paling dia takuti. Apa pun yang tidak ingin Anda lakukan, lakukan terlebih dahulu, dan itu menghilangkan rasa takut yang mengganggu yang akan menguras energi dari tugas-tugas lain saat Anda menunda yang tak terhindarkan.

  1. Jangan pasang lubang perahu yang bocor – ganti perahu.

Jika Anda menghabiskan waktu untuk merentangkan jari tangan dan kaki di kebocoran yang muncul melalui lambung sebuah usaha bisnis, Anda mungkin berharap memiliki lebih banyak kaki dan tangan untuk menutupi geladak.

Tapi mungkin masalah sebenarnya adalah kapalnya sendiri.

Tekanan prioritas tidak pernah hilang.

Jika segala sesuatunya berjalan baik dalam bisnis Anda, sesuatu akan selalu tampak berapi-api.

Jika Anda sudah mengendalikan semuanya, itu pertanda besar – itu pertanda Anda melakukan apa yang mendesak, dan bukan yang penting.