• Mon. Aug 8th, 2022

Aktor jahat menggunakan deepfake untuk wawancara untuk pekerjaan teknologi kerja jarak jauh

Kentang panas: Deepfake mengandalkan AI untuk membuat gambar atau video yang sangat meyakinkan dari seseorang yang mengatakan atau melakukan sesuatu yang sebenarnya tidak pernah mereka katakan atau lakukan. Beberapa contoh yang diproduksi untuk tujuan hiburan sama dengan kesenangan yang tidak berbahaya tetapi yang lain menggunakan teknologi untuk tujuan jahat.

Dalam pengumuman layanan publik baru-baru ini dari Pusat Pengaduan Kejahatan Internet (IC3) FBI, badan tersebut memperingatkan peningkatan jumlah keluhan yang diterima terkait penggunaan deepfake dan informasi pribadi yang dicuri untuk melamar pekerjaan jarak jauh dan bekerja dari rumah.

Sementara deepfake telah berkembang jauh dalam waktu yang relatif singkat, masih ada beberapa sisi kasar yang kadang-kadang dapat diambil oleh majikan yang penuh perhatian. Selama wawancara online langsung, misalnya, tindakan dan gerakan bibir orang yang diwawancarai tidak selalu sinkron dengan audio dari suara yang didengar. Selain itu, tindakan seperti batuk atau bersin adalah indikator lain bahwa sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi karena tidak sesuai dengan apa yang dilihat.

FBI mengatakan posisi yang dilamar dalam laporan termasuk teknologi informasi dan pemrograman komputer, database, dan fungsi pekerjaan yang berhubungan dengan perangkat lunak. Beberapa dari posisi ini akan memberikan pemohon akses ke informasi identitas pribadi pelanggan, data keuangan perusahaan, basis data TI dan / atau informasi kepemilikan, yang semuanya dapat berharga di pasar gelap.

Perusahaan atau korban kegiatan semacam ini didorong untuk melaporkannya ke divisi IC3 FBI.

Kredit gambar: Anna Shvets