• Tue. Aug 9th, 2022

Algoritma yang baru dikembangkan mampu memprediksi kejahatan seminggu sebelumnya dengan akurasi 90%

WTF?! Dalam apa yang terdengar mencurigakan seperti plot Laporan Minoritas hanya tanpa paranormal prekognitif yang mengambang di pemandian susu foton, sebuah algoritma telah dikembangkan yang dapat memprediksi kejahatan di masa depan satu minggu sebelumnya dengan akurasi 90%.

Algoritma ini dikembangkan oleh ilmuwan sosial di University of Chicago yang menggunakan data historis tentang kejahatan kekerasan (pembunuhan, penyerangan, dan baterai) dan kejahatan properti (pencurian, pencurian, dan pencurian kendaraan bermotor) di dalam kota untuk menguji dan memvalidasi model. Kejahatan-kejahatan ini dipilih karena mereka cenderung tidak mengalami jenis bias penegakan hukum yang sering muncul dalam pelanggaran terkait narkoba dan pelanggaran serupa.

Dengan membagi kota menjadi ubin spasial 1.000 kaki persegi, algoritme ini mampu mengidentifikasi pola dan mencoba memprediksi kejahatan di masa depan, yang dilakukannya dengan akurasi 90% yang dilaporkan, menurut penelitian yang diterbitkan di Nature Human Behavior.

Bukan hanya Chicago di mana algoritme tersebut tampaknya memiliki kemampuan prekognitif untuk memprediksi kejahatan. Sistem ini bekerja dengan baik setelah memasukkan data dari kota-kota AS lainnya: Atlanta, Austin, Detroit, Los Angeles, Philadelphia, Portland, dan San Francisco.

Siaran pers menyatakan bahwa, tidak seperti alat pendeteksi kejahatan masa depan sebelumnya, algoritme tidak menggambarkan kejahatan yang berasal dari titik api yang menyebar ke daerah sekitarnya. Metode ini dapat mengabaikan lingkungan sosial kota yang kompleks dan hubungan antara kejahatan dan efek penegakan polisi.

“Model spasial mengabaikan topologi alami kota,” kata sosiolog dan rekan penulis James Evans, PhD, Profesor Max Palevsky di UChicago dan Institut Santa Fe. “Jaringan transportasi menghormati jalan, trotoar, kereta api dan jalur bus. Jaringan komunikasi menghormati area dengan latar belakang sosio-ekonomi yang sama. Model kami memungkinkan penemuan koneksi ini.”

Penulis utama Ishanu Chattopadhyay memperingatkan bahwa alat itu tidak boleh digunakan untuk mengarahkan pasukan polisi, terlepas dari keakuratannya. Departemen tidak boleh menggunakannya untuk mengerumuni lingkungan secara proaktif untuk mencegah kejahatan, misalnya.

“Kami menciptakan kembaran digital dari lingkungan perkotaan. Jika Anda memasukkan data dari apa yang terjadi di masa lalu, itu akan memberi tahu Anda apa yang akan terjadi di masa depan,” kata Chattopadhyay. “Ini tidak ajaib; ada batasannya, tapi kami memvalidasinya dan itu bekerja dengan sangat baik.”

Awal pekan ini, kami mendengar bahwa regulator China ingin menggunakan berbagai titik data yang dikumpulkan pada warga negara China untuk membangun profil di mana sistem otomatis dapat memprediksi pembangkang atau penjahat potensial sebelum mereka memiliki kesempatan untuk melakukan sesuatu yang dianggap ilegal oleh pemerintah, yang entah bagaimana membuat sistem bergaya Laporan Minoritas terdengar lebih mengkhawatirkan.