• Tue. Aug 9th, 2022

Amazon akan membagikan data belanja tentang pelanggan toko kelontongnya dengan pengiklan

Mengapa itu penting: Toko Go tanpa kasir Amazon telah ada untuk sementara waktu sekarang, dan mereka terus berkembang di seluruh AS dan bahkan di luar negeri ke ibukota Inggris, London. Tampaknya Amazon sekarang ingin meningkatkan aliran pendapatannya dari lokasi-lokasi ini, dan cara apa yang lebih baik untuk melakukannya selain dengan berbagi data pembelanja dengan pengiklan.

Amazon mengkonfirmasi peluncuran layanan analitik baru yang akan berbagi data yang dikumpulkan oleh teknologi Just Walk Out dan Amazon Dash Cart di toko Amazon Go dan Amazon Fresh di AS.

Beberapa informasi yang akan dibagikan Amazon dengan pengiklan mencakup persentase produk (dari perusahaan tertentu) yang diambil pembeli dan kemudian dibeli, dikembalikan ke rak, atau dibeli nanti. Prosesnya akan serupa dengan pengumpulan/analisis data yang digunakan oleh situs ritel online.

Semua jenis aktivitas pengumpulan data akan mengkhawatirkan orang, terutama ketika dibagikan dengan pengiklan, tetapi Amazon bersikeras informasi pribadi seperti nama pelanggan, data penelusuran individu, atau detail sesi individu seperti waktu mereka berbelanja atau toko tempat mereka berbelanja. akan dirahasiakan. Tidak ada video atau gambar pembeli yang akan dibagikan, dan pelanggan dapat memilih untuk tidak ikut serta di situs web Store Insights. Selain itu, Amazon mengatakan setiap data yang dikumpulkan akan “disimpan di zona aman di cloud.”

Terlepas dari janjinya, beberapa pelanggan di toko fisik Amazon pasti akan merasa tidak nyaman mengetahui kebiasaan belanja mereka dipantau, bahkan jika itu dilakukan secara anonim. Perusahaan tidak benar-benar memiliki reputasi terbaik untuk menghormati privasi orang.