• Thu. Jul 7th, 2022

Apple menghadirkan multitasking seperti laptop ke iPad dengan Stage Manager

Intinya: Bulan lalu, paten aksesori iPad Apple mengungkapkan rencana Cupertino untuk memperluas fleksibilitas tablet dengan mengadaptasinya ke sesuatu yang lebih dekat dengan 2-in-1, seperti lini Surface Microsoft. Apple sudah memiliki keyboard yang sesuai dengan kebutuhan ini, tetapi sistem operasi iPad menahannya karena kemampuan multitaskingnya yang terbatas.

Selama WWDC 2022 pada hari Senin, Apple memberi kami pratinjau iPadOS 16, yang membahas multitasking iPad — atau kekurangannya — dengan fitur baru yang disebut Stage Manager. Sekarang pengguna dapat mengucapkan selamat tinggal pada multitasking layar terpisah hanya dengan dua aplikasi dan halo hingga delapan aplikasi yang berjalan secara bersamaan.

Dimulai dengan Stage Manager di iPad itu sendiri. Jendela layar penuh sekarang dapat dengan mudah diubah ukurannya dengan menyeret sudut ke dalam. Melakukan ini membuat desktop seperti Mac. “Seperti Mac” karena Anda tidak dapat menempatkan file di desktop. Namun, Anda mendapatkan dok yang mirip dengan macOS untuk mengakses aplikasi yang paling sering Anda gunakan.

Selanjutnya, hingga empat jendela dapat diubah ukurannya dan digunakan bersama-sama. Stage Manager akan menyesuaikan penempatan aplikasi lain untuk mengoptimalkan ruang kerja saat pengguna memposisikan atau mengubah ukuran jendela aktif. Selain itu, di sisi kiri ada empat kelompok. Masing-masing juga dapat memiliki hingga empat aplikasi, yang pada dasarnya memperluas multitasking Anda hingga 16 aplikasi, meskipun hanya empat yang dapat berjalan secara bersamaan sementara sisanya dalam mode siaga.

Sistem operasi iPad baru memiliki dukungan tampilan eksternal penuh (hingga 6K). Menghubungkan ke monitor tambahan memungkinkan Stage Manager untuk menangani empat aplikasi lain hingga delapan aplikasi yang berjalan secara bersamaan. Ada juga lima pengelompokan tambahan pada monitor eksternal yang diatur berdasarkan keterkinian. Aplikasi dapat digeser bolak-balik di antara tampilan, seperti pengaturan dua monitor tradisional. Pengguna dapat dengan cepat berbagi konten dari satu aplikasi dengan aplikasi lain yang berjalan di monitor lain.

Sayangnya, Stage Manager hanya kompatibel dengan iPad Pro dan iPad Air yang dilengkapi dengan SoC M1. Jadi untuk saat ini, hanya pemilik iPad baru yang mendapatkan keuntungan. Namun, tidak selalu yang terbaik untuk menjadi pengguna awal. Seiring berjalannya waktu, pengguna pada akhirnya akan meningkatkan, dan fitur tersebut kemungkinan akan ditingkatkan dan dipoles pada saat itu.

Stage Manager juga akan hadir di macOS Ventura, tetapi tanpa batasan prosesor — setidaknya Apple tidak menyebutkan batasan seperti itu dalam siaran persnya. Cara kerjanya hampir sama, meskipun ada cara lain untuk mengelola windows di Mac yang mungkin lebih menguntungkan. Saya lebih suka BetterSnapTool, tapi saya pasti akan mencoba Stage Manager ketika dirilis musim gugur ini bersama iOS 16 dan iPadOS 16.