• Mon. Aug 8th, 2022

China memiliki rencana baru untuk membuat OS buatan sendiri yang dapat menggantikan kebutuhan akan Windows

Dalam konteks: Pencarian China untuk sistem operasi desktop buatan sendiri bukanlah hal baru. Setelah mencoba selama bertahun-tahun, negara ini belum dapat membuat kemajuan yang signifikan ke arah itu. Lembaga publik dan warga negara tetap sangat bergantung pada sistem operasi Microsoft Windows hingga hari ini, tetapi hal itu dapat berubah di tahun-tahun mendatang.

Menurut laporan South China Morning Post, pemerintah China mempelopori pengembangan sistem operasi desktop yang dapat menggantikan kebutuhan akan sistem operasi buatan Amerika seperti Windows dan macOS.

Kylinsoft, anak perusahaan milik negara China Electronics Corp., memimpin upaya baru tersebut. Perusahaan telah bermitra dengan beberapa organisasi lokal, seperti Pusat Penelitian Pengembangan Keamanan Informasi Industri Nasional. Tujuan pertamanya adalah mendirikan komunitas kode sumber terbuka yang disebut “openKylin” untuk mendorong lebih banyak pemrogram untuk berkontribusi.

Saat ini, Windows mendominasi di China dengan pangsa pasar 85 persen, dengan macOS masuk lebih dari enam persen. Ada beberapa distribusi Linux yang digunakan, tetapi masing-masing memiliki pangsa pasar jauh di bawah satu persen. Kylinsoft mengembangkan Kylin Linux bekerja sama dengan Universitas Nasional Teknologi Pertahanan dan hanya dapat digambarkan sebagai gangguan statistik.

Akan menarik untuk melihat apakah inisiatif OS terbaru China akan berhasil, tetapi kemungkinan besar tidak akan berhasil. Mengganti sistem operasi dewasa yang telah dikembangkan selama beberapa dekade adalah tugas yang monumental, dan perusahaan teknologi China dikenal meniru pekerjaan rumah rekan-rekan Barat mereka.

Fakta yang sedikit diketahui tentang Kylin adalah bahwa pada satu titik, lebih dari 99 persen kode yang dijiplak dari FreeBSD, sesuatu yang merusak reputasinya selama beberapa tahun. Versi modern berbasis Linux, menampilkan UI yang jelas terinspirasi oleh Windows dan macOS. Ia bahkan menampilkan skema penamaan Microsoft yang mengerikan di masa lalu (“Kylin V10 Service Pack 1”).

Mungkin yang lebih jelas adalah bahwa bahkan peneliti pasar dari China skeptis tentang proyek baru tersebut. Liu Dingding, seorang analis veteran dari Beijing, mengatakan kepada Global Times bahwa meskipun akan sulit untuk menantang Windows dan macOS. Akan lebih sulit bagi China untuk membangun ekosistem aplikasi untuk OS buatan sendiri — sebuah pelajaran yang telah dipelajari Huawei di ruang seluler dengan HarmonyOS dan toko AppGallery.