• Fri. Sep 30th, 2022

Kenali Jenis Penyakit Pada Kulit dan Apa Penyebabnya

Byzukiungu

Sep 22, 2022

Penyakit kulit terjadi ketika lapisan luar tubuh terganggu oleh masalah seperti iritasi atau peradangan. Ada banyak kondisi kulit dengan berbagai penyebab, termasuk bakteri, jamur, dan reaksi alergi.

Gejala penyakit kulit berkisar dari ringan hingga berat. Kondisi kulit mempengaruhi orang-orang dari segala usia dan merupakan masalah yang sangat umum.

Berbagai jenis penyakit kulit

Menurut penyebabnya, berbagai kondisi penyakit kulit tersebut antara lain sebagai berikut:

Penyakit kulit terkait peradangan

Dermatitis adalah istilah medis untuk peradangan kulit. Ketika kulit bersentuhan dengan iritasi atau alergen, kondisi ini berkembang.

Ada beberapa jenis dermatitis tergantung penyebabnya, antara lain:

Kontak iritasi

Termasuk kondisi kulit yang paling umum. Ruam, kulit kering, iritasi, atau lecet pada area kulit yang bersentuhan dengan bahan iritan merupakan gejala dari kondisi kulit ini.

Kontak alergi

Kulit bereaksi terhadap alergen, menyebabkan pembengkakan dan kemerahan, yang merupakan gejala dermatitis ini. Bahan kimia, kosmetik, sarung tangan lateks, protein, dan perhiasan merupakan alergen potensial.

Seboroik

Wajah, punggung, dan dada adalah bagian tubuh berminyak yang terkena. gejala yang biasanya bermanifestasi sebagai kulit merah bersisik. Jika menyentuh kulit kepala, itu bisa menyebabkan ketombe terus-menerus.

Autoimun yang menyebabkan penyakit kulit

Ketika jaringan tubuh yang sehat diserang dan dihancurkan oleh sistem kekebalan, gangguan autoimun dapat berkembang. Kondisi autoimun berikut yang mempengaruhi kulit meliputi:

1. Sel-sel kulit yang tumbuh terlalu cepat menumpuk dan menghasilkan bercak kemerahan yang ditutupi sisik perak, suatu kondisi yang dikenal sebagai psoriasis.
2. Ketika sel-sel kulit yang membuat melanin, pigmen gelap, tidak berfungsi, vitiligo sering terjadi. Akibatnya, kulit mulai memutih dan kehilangan warnanya.
3. Kulit yang memiliki skleroderma menebal dan menjadi keras. Scleroderma dapat mempengaruhi pembuluh darah dan organ dalam selain kulit.
4. Pemfigus hadir dalam dua varietas berbeda: pemfigus vulgaris dan pemfigus foliaceus. Biasanya, Pemfigus vulgaris ditandai dengan lepuh yang tidak gatal dan mudah pecah. Berbeda dengan pemfigus foliaceus, yang biasanya dibedakan dengan kulit bersisik atau berkerak dan lepuh kecil yang gatal saat pecah.
5. Lupus eritematosus diskoid, juga dikenal sebagai lupus khusus kulit. Ruam parah yang cenderung memburuk saat terkena sinar matahari adalah salah satu gejalanya. Ruam dapat muncul di mana saja di tubuh, tetapi cenderung lebih terlihat di tangan, kaki, wajah, leher, dan kulit kepala.

Penyakit kulit yang berhubungan dengan infeksi

Sebagian besar kondisi kulit yang disebabkan oleh infeksi ini menular, termasuk:

1. Bakteri, beberapa kondisi kulit yang disebabkan oleh infeksi bakteri termasuk selulitis, folikulitis, kusta, dan bisul.
2. Virus, termasuk cacar, herpes zoster, kutil, moluskum kontagiosum, dan campak, bertanggung jawab atas beberapa kondisi kulit.
3. Jamur biasanya menargetkan kulit lembab untuk diserang. Beberapa kondisi kulit yang disebabkan oleh jamur termasuk kurap, panu, dan panu.
4. Parasit, khususnya kudis, yang disebabkan oleh parasit seperti kutu dan tungau.

Gejala & tanda penyakit kulit

Gejala khasnya bisa berubah-ubah tergantung penyakit yang sedang dialami. Tanda dan gejala peringatan yang paling umum adalah sebagai berikut:

1. Benjolan berisi nanah juga dapat berkembang sebagai akibat dari akumulasi kulit ekstra, seperti kutil.
2. Gejala cacar air termasuk benjolan kecil elastis yang lembab atau berisi nanah.
3. Bercak merah seperti ruam yang mungkin juga gatal atau tidak.
4. Kulit bersisik adalah gejala kulit yang sangat kering.
5. Gatal, yang sering disertai ruam tetapi juga bisa terjadi tanpa ruam.
6. Perubahan warna kulit, seperti kemerahan ekstrim atau hilangnya pigmen yang membuat kulit tampak bergaris.

Pilihan perawatan untuk penyakit kulit

Setelah pemeriksaan, dokter akan meresepkan penanganan penyakit kulit berdasarkan jenis kondisi dan penyebab yang mendasarinya, seperti:

1. Kondisi kulit yang disebabkan oleh infeksi bakteri diatasi dengan antibiotik. 
2. Resep antijamur diresepkan untuk kondisi kulit yang disebabkan oleh jamur.
3. Kondisi kulit yang disebabkan oleh infeksi virus diatasi dengan antivirus.
4. Saat mengatasii jerawat, asam salisilat sering digunakan.
5. Kortikosteroid sering digunakan untuk mengurangi rasa gatal dan peradangan.
6. Psoriasis dan eksim yang lebih parah keduanya diatasi dengan imunosupresan.
7. Inhibitor enzim, yang digunakan untuk mengatasui peradangan, bekerja dengan menghambat enzim sistem kekebalan tubuh.
8. Retinoid memperlambat pertumbuhan sel kulit dan sering digunakan untuk mengatasi bentuk psoriasis yang parah.

Konsultasi dengan dokter dan perawatan kondisi kulit

Hubungi Klinik Raphael segera dinomor whatsapp 0813-9625-4650. Juga tersedia untuk Anda adalah konsultasi gratis dengan dokter kulit terbaik yang berkualitas. Informasi pribadi Anda dijamin akan tetap terjaga kerahasiaannya karena Anda hanya menggunakannya untuk melakukan reservasi perawatan.