• Fri. Dec 2nd, 2022

Ketenagakerjaan pada tahun 2021 — Seberapa jauh dari Mandat Vaksin ke Kejahatan Pikiran?

ByDrajad

Sep 22, 2021

Semua orang entah bagaimana telah mendengar tentang pengumuman baru-baru ini oleh presiden Biden bahwa pemerintah AS sekarang mengamanatkan vaksinasi untuk COVID 19. Dalam pengumuman resmi, itu digambarkan sebagai meminta perusahaan dengan lebih dari 100 karyawan untuk meminta: Baik vaksinasi atau pengujian mingguan sementara pegawai pemerintah, militer, entitas, dan orang-orang yang bekerja di sektor perawatan kesehatan dan menerima dana Medicate atau Medicare, dll. harus divaksinasi.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Ini termasuk orang yang sudah memiliki COVID dan pulih, orang yang tidak memiliki kontak dengan pelanggan dan bekerja dari rumah — apa pun yang terjadi, mereka semua diamanatkan untuk divaksinasi.

Beberapa perusahaan besar disebutkan namanya dan saya dapat mengatakan bahwa perusahaan yang sangat besar yang saya kenal, Accenture, telah mengamanatkan vaksinasi tanpa pengecualian — tidak ada opsi pengujian. Tidak ada penjelasan nyata yang diberikan kecuali klaim bahwa mengamanatkan semua orang untuk divaksinasi entah bagaimana melindungi karyawan dan pelanggan.

Banyak orang bertanya-tanya bagaimana perlindungan ini bekerja jika ada karena siapa pun yang pernah kontak dengan orang yang membawa virus Covid-19 dapat menularkannya ke orang lain, terlepas dari divaksinasi atau tidak.

Aspek yang paling menakjubkan dari mandat ini adalah bahwa pemberi kerja seperti Accenture memberi tahu karyawan mereka bahwa mereka harus menerima dan menunjukkan bukti vaksinasi atau kehilangan pekerjaan. Waktu untuk menyelesaikannya adalah sekitar 6-8 minggu. Jika Anda tidak memberikan bukti maka Anda akan dihentikan.

Selalu ada kasus di mana kondisi tertentu memerlukan perlindungan khusus. Jika Anda bekerja di area berbahaya sebuah perusahaan atau Anda membuat produk untuk manusia dan perlu memiliki lingkungan ruangan yang bersih dan steril, masuk akal jika Anda perlu memakai alat pelindung. Namun, orang HR atau akuntan atau manajer di kantor tidak berdandan hanya karena beberapa bagian perusahaan memiliki area ini.

Saya awalnya marah karena rasanya sesuatu yang seharusnya saya putuskan diambil dari saya.

Dengan lebih banyak refleksi — selalu merupakan hal yang baik untuk dilakukan — saya mulai bertanya-tanya apa yang sedang terjadi dan saya pribadi percaya ini semua masalah kendali.

Bagaimana pemerintah bisa mengontrol publik – khususnya pemilih? Bagaimana majikan bisa mengontrol karyawan mereka?
Foto oleh Markus Spiske di Unsplash

Kemudian saya teringat sebuah buku yang kita baca di sekolah beberapa dekade yang lalu. Anda mungkin pernah mendengar judul “1984” oleh George Orwell. Bagi Anda yang belum pernah mendengarnya, berikut adalah sinopsis singkat yang saya temukan di Spark Notes. Hebatnya ini ditulis pada tahun 1949:

“Winston Smith adalah anggota berpangkat rendah dari Partai yang berkuasa di London, di negara Oceania. Ke mana pun Winston pergi, bahkan rumahnya sendiri, Partai mengawasinya melalui teleskrin; ke mana pun dia memandang, dia melihat wajah pemimpin Partai yang tampaknya maha tahu, sosok yang hanya dikenal sebagai Kakak. Partai mengontrol segala sesuatu di Oseania, bahkan sejarah dan bahasa rakyat. Saat ini, Partai sedang memaksakan penerapan bahasa yang diciptakan yang disebut Newspeak, yang berupaya mencegah pemberontakan politik dengan menghilangkan semua kata yang terkait dengannya. Bahkan memikirkan pikiran memberontak adalah ilegal. Kejahatan pikiran seperti itu, pada kenyataannya, adalah yang terburuk dari semua kejahatan.”

Orwell mengira telescreens akan dipaksakan kepada orang-orang oleh pemerintah. Dalam realitas 2021 kami, kami benar-benar membayar hingga $1000 untuk sebuah perangkat (yaitu iPhone) dan kami secara sukarela membagikan semua data yang dikumpulkan perangkat tersebut.

Satu hal yang kita miliki dan akan perbaiki ke depan adalah koneksi perangkat ini dengan tubuh kita.

Pertama, kami memiliki smartphone dan smart TV, dan speaker pintar. Kemudian kami beralih ke “perangkat yang dapat dikenakan”.

Neuralink bekerja pada chip implan yang dapat berkomunikasi dengan perangkat pintar atau perangkat wearable Anda.

Segera pemerintah Anda dan majikan Anda akan mengamanatkan agar Anda menerapkan chip ini sehingga kontrol dapat diselesaikan — tidak ada tempat untuk bersembunyi.

Seperti yang saya tulis di sub-judul, Anda dapat membuat perusahaan Anda sendiri dan menjadi majikan Anda sendiri. Pemerintah membatasi ukuran perusahaan yang diberi mandat untuk memvaksinasi hingga 100 karyawan atau lebih. Dalam undang-undang dan aturan lain, mereka membuat lebih sulit untuk mematuhi segala sesuatu ketika perusahaan Anda mencapai 5o karyawan. Tautan ini menunjukkan kepada Anda apa yang berubah: https://www.uschamber.com/co/run/human-resources/hiring-50th-employee

Jadi, setidaknya untuk saat ini, menciptakan sesuatu sendiri adalah jalan keluarnya.

Apa yang seharusnya?

Siapa pun yang mengenal saya akan memberi tahu Anda bahwa saya menyarankan Anda melakukan sesuatu yang Anda sukai.

Jika saya harus memulai dari awal lagi, saya akan membuat bisnis real estat atau bisnis yang menggunakan keahlian saya sehingga saya dapat menggunakan keuntungannya untuk berinvestasi di real estat.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Bagi Anda yang mengatakan: “Ya, bisnis real estat terdengar hebat, tetapi bagaimana saya bisa melakukannya tanpa banyak uang untuk memulai – ingat saya baru saja dipecat karena saya tidak ingin mengikuti mandat vaksinasi”.