• Mon. Aug 8th, 2022

Komisaris FCC meminta Google dan Apple untuk melarang TikTok dari toko aplikasi mereka

Apa yang baru saja terjadi? Brendan Carr, komisaris Komisi Komunikasi Federal, telah meminta Apple dan Google untuk menghapus TikTok dari toko aplikasi masing-masing menyusul laporan baru bahwa data pengguna sedang diakses oleh karyawan perusahaan induknya yang berbasis di China, ByteDance.

“TikTok bukan hanya aplikasi video lain. Itu pakaian domba. Ini mengumpulkan petak data sensitif yang menurut laporan baru sedang diakses di Beijing,” cuit Carr.

TikTok yang sudah populer mengalami peningkatan pengguna selama pandemi dan sekarang memiliki lebih dari 1 miliar MAU (pengguna aktif bulanan). Ini terlepas dari kekhawatiran privasi dan keamanan nasional yang telah lama ada karena ByteDance yang berbasis di China mengakses informasi sensitif tentang mereka yang menggunakan platform video berdurasi pendek.

Laporan baru yang disebutkan Carr berasal dari BuzzFeed News. Publikasi menulis bahwa audio yang bocor dari lebih dari 80 pertemuan internal ByteDance mengkonfirmasi bahwa para insinyur telah berulang kali mengakses data nonpublik tentang pengguna TikTok AS antara September 2021 dan Januari 2022. Laporan itu diterbitkan beberapa jam setelah TikTok mengatakan telah memigrasikan 100% pengguna AS. lalu lintas ke Oracle Cloud Infrastructure baru.

Carr memasukkan dalam tweetnya salinan surat yang dia kirim ke bos Apple Tim Cook dan CEO Google Sundar Pichai yang meminta TikTok dihapus dari toko aplikasi masing-masing perusahaan. Dia menyatakan bahwa aplikasi “menimbulkan risiko keamanan nasional yang tidak dapat diterima karena pengambilan data yang ekstensif dikombinasikan dengan akses Beijing yang tampaknya tidak terkendali ke data sensitif itu.”

“TikTok tidak seperti yang terlihat di permukaan,” tulis Carr. “Ini bukan hanya aplikasi untuk berbagi video atau meme lucu. Itu pakaian domba. Pada intinya, TikTok berfungsi sebagai alat pengawasan canggih yang mengumpulkan sejumlah besar data pribadi dan sensitif.”

Pemerintahan Trump berjuang keras melawan TikTok, termasuk ancaman untuk melarang aplikasi jika pembeli AS tidak membelinya. Microsoft dan Oracle tampaknya tertarik tetapi tidak ada perusahaan yang bergerak. Batas waktu untuk membeli akhirnya berlalu tanpa pemerintah menerapkan larangan.

Kredit Masthead: drserg