• Fri. Dec 2nd, 2022

Maaf, “tubuh saya, pilihan saya” tidak berlaku untuk Vaksinasi Covid.

ByDrajad

Oct 4, 2021

Tahun 2021. Kita menghadapi pertempuran baru, yang melibatkan penyebaran informasi yang salah tentang vaksinasi, khususnya vaksinasi Covid-19. Tugas memilah-milah lautan informasi untuk mendapatkan sinyal berguna yang mudah dinilai namun bercampur di antara informasi yang salah di internet adalah usaha yang monumental untuk sedikitnya. Oleh karena itu, ini membawa beberapa orang ke lubang kelinci disinformasi dan teori konspirasi bahkan ketika pencarian awal dimulai dengan rasa ingin tahu yang tulus.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Vaksinasi adalah pertarungan informasi dan selalu begitu, apa yang dianggap benar dan salah dan bagaimana informasi itu disebarluaskan. Yang terpenting siapa yang ada untuk memantau informasi yang beredar. Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang tidak bisa dijawab.

Sekarang, mari kita lihat tweet dari Steven Crowder yang saya temukan saat menelusuri Twitter beberapa hari yang lalu dan itu melekat pada saya.

Baiklah, izinkan saya memulai dengan mengakui fakta bahwa setiap orang diizinkan untuk memiliki pendapat tentang subjek apa pun dan mereka memiliki kebebasan untuk membagikannya kepada dunia. Tetapi ketika Anda memiliki kehadiran online yang besar dengan jutaan pengikut, Anda memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa informasi dan ideologi yang Anda sebarkan tidak membahayakan pengikut Anda dan orang-orang di sekitar mereka.

Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan Steven Crowder, dia adalah podcaster konservatif dan komentator politik/sosial yang menjadi terkenal setelah mengunggah serangkaian video berjudul “Ubah pikiran saya”, di mana dia akan menyiapkan meja dengan dua kursi di samping spanduk kontroversial yang mengatakan, “Semua kehidupan penting, berubah pikiran.” Dia kemudian akan menunggu orang yang lewat untuk terlibat dengannya dan membuat kasus mereka dan Steven kemudian akan membantah dengan sudut pandang yang berlawanan.
Crowder berdebat dengan seorang mahasiswa di kampus

Crowder adalah pendebat ulung, tidak dapat disangkal lagi. Tetapi perbandingannya tentang melakukan aborsi dengan menolak untuk divaksinasi benar-benar salah arah dan saya ingin menjelaskan alasannya.
Pengertian Anti-aborsi

Baiklah, mari kita masuk ke masalah dengan tweet.

“Tubuhku, pilihanku.”

– Slogan feminin

Ini adalah ungkapan yang identik dengan isu-isu mengenai kebebasan bagi perempuan untuk memiliki suara penuh dalam apa yang mereka lakukan dengan tubuh mereka, terutama dalam hal aborsi. Feminis biasanya membela hak individu untuk menentukan nasib sendiri atas tubuh mereka untuk pilihan seksual, pernikahan dan reproduksi sebagai hak. *

Wanita, dan hanya wanita yang harus memikul tanggung jawab untuk membuat keputusan akhir tentang apa yang terjadi dengan embrio yang mereka bawa dalam tubuh mereka. Pria hanya boleh ikut bermain jika wanita hamil memilih untuk mendiskusikannya dengan pasangannya. Bagi saya, saya pasti akan senang membicarakannya dengan pasangan saya dan melakukan apa yang menurutnya terbaik untuk hubungan itu.

Mari selami sedikit lebih dalam tentang apa itu aborsi dan mengapa aborsi menjadi topik yang kontroversial. Aborsi pada dasarnya adalah tindakan mengakhiri kehamilan dengan mengeluarkan embrio atau janin. Keguguran adalah bentuk lain dari aborsi yang terjadi tanpa intervensi dan jauh lebih umum daripada yang disadari kebanyakan orang, karena sekitar 30% hingga 40% kehamilan berakhir dengan keguguran. Pada akhirnya, setiap orang memiliki alasan yang sah untuk melakukan aborsi dan berikut adalah beberapa alasan mengapa seseorang memutuskan untuk mengakhiri kehamilan.

Kehamilan akibat pemerkosaan atau inses
Kehamilan dengan cacat janin
Kehamilan yang belum matang di mana janin tidak akan bertahan hidup atau akan menderita setelah lahir
Kehamilan yang berbahaya atau buruk bagi kesehatannya
Kehamilan dengan pasangan yang kasar
Atau hanya fakta sederhana bahwa mereka belum siap menjadi orang tua

Orang mungkin bertanya apakah semua alasan di atas valid, lalu mengapa ada orang yang menentangnya? Aborsi yang diinduksi telah lama menjadi sumber perdebatan. Perdebatan ini sering dipelopori oleh kelompok-kelompok yang menganjurkan salah satu dari dua posisi ini. Kelompok yang menentang aborsi dan mendukung pembatasan hukum yang lebih besar terhadap aborsi sendiri sebagai pro-kehidupan, sementara mereka yang menginginkan aborsi tetap legal menganggap diri mereka pro-pilihan.

Siapa yang benar dan salah?
Pengertian Anti-vaksinasi

Saat ini saya tinggal di negara dunia ketiga di mana peluncuran vaksin Covid sangat lambat dan buruk. Hampir tidak ada di beberapa bagian negara. Baru-baru ini, Myanmar dilanda gelombang ketiga varian Delta dari infeksi Covid di mana jutaan orang jatuh sakit dan banyak yang kehilangan nyawa. Sayangnya, kakak perempuan tertua saya adalah salah satunya.

Rasanya seperti neraka di bumi untuk bulan Juni-Agustus. Orang-orang mengantre berjam-jam untuk mengisi tangki oksigen mereka dan bergegas mendapatkan obat dan perawatan medis untuk orang yang mereka cintai yang sakit. Setiap orang dengan sedikit uang bergegas untuk mendapatkan vaksinasi karena vaksin menjadi langka dan kasusnya naik melalui skala. Itu adalah kekacauan total.

Swab Test Jakarta yang nyaman