• Tue. Nov 24th, 2020

Bos Muda

Bos Muda

Top Tags

Memasarkan Layanan Perpustakaan Umum di Sierra Leone

ByMuchammat Kristanto

Nov 4, 2020

pengantar

E-Jasa -Konsep pelembagaan prinsip pemasaran kepada lembaga nirlaba seperti perpustakaan dan layanan informasi tidak lagi menjadi kontroversi. Organisasi beroperasi dalam lingkungan yang berubah. Saat ini kita hidup di pasar global untuk banyak barang dan jasa di mana teknologi, daya beli dan Banyak faktor berubah secara teratur. Salah satu fungsi utama dari pemasaran adalah untuk mengetahui bagaimana perubahan ini mempengaruhi keinginan dan kebutuhan klien dan untuk mengembangkan strategi dan rencana organisasi yang akan memastikan bahwa perpustakaan memenuhi tantangan ini (Dransfield dan Needham, 1995) Artikel ini membahas tentang aktivitas pemasaran dalam pengoperasian layanan Perpustakaan Umum Sierra Leone. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika pustakawan umum bergabung dalam kereta musik pemasaran.

Perpustakaan Umum

Perpustakaan Umum didanai sepenuhnya dan sebagian dari dana publik dan penggunaannya tidak terbatas pada orang-orang kelas mana pun di komunitas tetapi tersedia secara gratis untuk semua. Ini adalah badan pencerahan utama untuk orang dewasa, menyediakan bagi anak-anak pengalaman rekaman orang lain yang akan membantu mereka tumbuh menjadi dewasa.

Usherhood (1981) mendefinisikan Perpustakaan Umum sebagai organisasi yang didirikan, didukung dan didanai oleh masyarakat, baik melalui pemerintah daerah, daerah atau nasional atau melalui suatu bentuk atau organisasi kemasyarakatan lainnya, yang memberikan akses ke pengetahuan, informasi dan karya imajinasi melalui berbagai sumber daya dan layanan dan tersedia secara merata bagi anggota komunitas publik tanpa memandang ras, kebangsaan, status ekonomi dan pekerjaan serta pencapaian pendidikan.

Dewan Perpustakaan Sierra Leone (SLLB)

Dewan Perpustakaan Sierra Leone (SLLB) didirikan berdasarkan Ordonansi pada bulan Juni 1959. Pembentukan Dewan digambarkan dalam Buku Putih Pemerintah tentang Pembangunan Pendidikan pada tahun 1958 dan fungsinya diuraikan setelah itu sebagai berikut:

• Menyediakan layanan perpustakaan nasional / umum;
• Untuk mendukung dan memperkuat program pendidikan orang dewasa dan dasar;
• Untuk memberikan layanan yang efektif untuk anak-anak dan dewasa muda termasuk layanan yang diperlukan untuk sekolah;
• Menyediakan layanan informasi dan referensi yang sangat dibutuhkan;
• Untuk menyediakan layanan yang memadai jika diperlukan untuk kelompok khusus, yaitu perempuan dan anak perempuan, kelompok bahasa.

Perpustakaan Pusat dirancang untuk memberikan layanan publik kepada Freetown dan juga berfungsi sebagai kantor pusat dari layanan Perpustakaan Nasional / Umum dan untuk menyediakan akomodasi bagi koleksi bahan buku dan non-buku yang terus bertambah di negara ini. Ia melakukan semua pemrosesan teknis stok untuk Perpustakaan Regional dan Cabang dan memiliki Referensi Peminjaman Orang Dewasa dan departemen Anak-anak.

Perpustakaan bertanggung jawab untuk menyediakan layanan informasi untuk mendukung pendidikan, keterlibatan, dan upaya pribadi dari anggota komunitasnya masing-masing dan Dewan Perpustakaan Sierra Leone tidak terkecuali untuk itu.Layanan berikut disediakan di Dewan Perpustakaan Sierra Leone untuk Klien ::

Layanan Anak

Dewan Perpustakaan Sierra Leone menyediakan layanan informasi kepada anak-anak dengan menyediakan buku-buku dan bahan-bahan lain untuk anak-anak yang sering ditempatkan di bagian khusus yang dikenal sebagai Perpustakaan Anak-anak. Layanan khusus untuk anak-anak yang dikenal sebagai program pendidikan berorientasi anak yang dirancang khusus untuk perpustakaan yang lebih muda pengguna termasuk dalam layanan perpustakaan anak-anak, mereka juga memberikan layanan kepada anak-anak melalui mendongeng, drama / bermain dan membaca dengan suara keras.

Layanan Pinjam Meminjam Buku

Tugas utama Dewan Perpustakaan Sierra Leone adalah menyediakan akses ke buku dan terbitan berkala kepada publik. Dewan Perpustakaan Sierra Leone biasanya menawarkan akses ke berbagai buku yang tersedia untuk dipinjam oleh siapa saja dengan kartu perpustakaan yang sesuai.

Layanan Kesadaran Saat Ini

Di Dewan Perpustakaan Sierra Leone, layanan kesadaran saat ini ditujukan untuk menyampaikan pemberitahuan kepada pengguna potensial, dokumen dan layanan informasi yang baru tersedia. Hal ini dilakukan dengan menyusun informasi dan menghasilkan sumber sekunder baru, mengedarkan majalah terkini atau dokumen lain yang diperoleh dan diproduksi dan mendistribusikan satu atau lebih bentuk buletin.

Penyebaran Informasi Selektif

Layanan informasi yang lebih pribadi dijalankan di Dewan Perpustakaan Sierra Leone di mana perpustakaan terus-menerus memberi tahu pengguna perpustakaan tentang informasi / bahan tertentu yang cocok dengan mereka dalam profil kebutuhan informasi dan penelitian pra-pekerjaan klien mereka. Hal ini dilakukan oleh salah satu dari mereka membawa referensi ke item yang relevan untuk pemberitahuan klien mereka dan dengan mendapatkan salinan dan kemudian memberikan dokumen itu sendiri kepada pengguna perpustakaan.

Layanan Penjangkauan

Dewan Perpustakaan Sierra Leone menyediakan layanan informasi penjangkauan yang berkomitmen untuk mengembangkan program penjangkauan perpustakaan untuk non-pengguna, yang tidak layak, dan orang-orang dengan kebutuhan khusus di komunitas di daerah terlarang.

Komputer dan Layanan Internet

Dalam upaya menjembatani kesenjangan digital, sumber daya informasi dan layanan pemerintah disediakan secara online oleh Dewan Perpustakaan Sierra Leone. Hal ini dilakukan dengan menyediakan akses ke Internet dan komputer publik untuk pengguna yang tidak dapat terhubung ke layanan ini. ..

Pemasaran Perpustakaan

Pemasaran sering dipandang sebagai seperangkat strategi dan teknik yang dimiliki oleh administrator di luar kepustakawanan. Namun, pustakawan juga terlibat dalam proses pemasaran. Inti dari pemasaran melibatkan mencari tahu kebutuhan dan keinginan pengguna, kemudian menetapkan untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Pemasaran menurut Weingand (1995) “dapat dilihat sebagai proses pertukaran dan cara untuk membina kemitraan antara perpustakaan dan komunitasnya” (h. 296) Untuk menjaga hubungan antara perpustakaan umum dan masyarakat, pemasaran strategi harus digunakan sebagai alat yang efektif.

Pemasaran di perpustakaan umum lebih dari sekedar promosi atau penjualan, tetapi lebih pada kebutuhan pengguna Pemasaran Perpustakaan Umum adalah proses sosial dan manajerial dimana produk dan jasa serta nilai-nilai dipertukarkan untuk memenuhi kebutuhan individu atau kelompok. Pemasaran mengacu pada instrumen yang melaluinya informasi, baik mentah maupun yang diproses, ditransmisikan kepada anggotanya. Promosi atau kampanye hanyalah dua kegiatan dalam pelaksanaan pemasaran yang lebih luas.

Perencanaan Program Pemasaran Perpustakaan

Keberlanjutan perpustakaan, jika bukan keberlangsungannya, mungkin sangat bergantung pada penggunaan strategi pemasaran dan perencanaan, yang dikomunikasikan melalui hubungan masyarakat yang efektif, untuk secara signifikan mengubah peran dan posisi perpustakaan yang dirasakan di masyarakat.

Dalam arti yang sebenarnya, Humas merupakan komponen promosi dari rencana pemasaran lengkap program perpustakaan, hal ini dapat dilihat sebagai modul yang dikomunikasikan yang berfungsi sebagai sarana promosi, sebaliknya dapat dengan mudah digambarkan sebagai hubungan filosofis antara perpustakaan dan komunitas yang berfungsi sebagai lampu penuntun untuk kegiatan promosi.

Baik keterampilan komunikasi dan penelitian berfungsi dengan baik dalam proses perencanaan pemasaran di mana Humas merupakan komponen penting. Keterampilan dan pengetahuan khusus juga dibutuhkan dalam program perencanaan pemasaran untuk perpustakaan. Tak perlu dikatakan bahwa baik perencanaan pemasaran dan program yang sedang berlangsung, dan khususnya , bagaimana kebutuhan kelompok pengguna yang berbeda berbeda satu sama lain. Layanan perpustakaan dan informasi adalah entitas yang kompleks, seperti juga pengguna manusia dan calon pengguna layanan ini.

Perencanaan, promosi dan kampanye hanyalah semua kegiatan dalam latihan pemasaran. Oleh karena itu, studi pengguna memiliki jangkauan penggunaan yang sangat luas dalam kaitannya dengan perencanaan program pemasaran perpustakaan suatu layanan. Mereka berkontribusi dalam perencanaan, promosi dan pengembangan layanan perpustakaan Dalam kontribusinya, mereka membantu dalam memahami perilaku kelompok pengguna yang berbeda dan kebutuhan mereka, dan dapat membantu dalam proses kampanye dan perencanaan yang efektif.

Tiga langkah untuk merencanakan program pemasaran perpustakaan adalah:

• Mengetahui apa keyakinan Anda dan karenanya apa yang ingin Anda capai;
• Mengkomunikasikan keyakinan ini sebagai tujuan praktis kepada orang-orang yang bekerja dengan Anda, agar tujuan tersebut dapat tercapai; dan
• Menciptakan kendaraan yang memungkinkan hal ini terjadi, ini hanya dapat dicapai dengan mendefinisikan komponen dasar dan melalui pengorganisasian.

Metode pemasaran di Dewan Perpustakaan Sierra Leone

Pameran dan Pameran Buku

Pajangan dan pameran banyak digunakan di sebagian besar perpustakaan umum sebagai strategi pemasaran untuk menjual produk atau barang mereka. SLLB memajang jaket buku-buku baru yang belum termasuk dalam departemen peminjaman agar mudah diakses oleh pengguna dan untuk meningkatkan penggunaan. Selain itu juga sarana untuk menarik perhatian pengguna dan non-pengguna ke aspek tertentu dari sumber daya dan layanan perpustakaan.

Materi dan Publikasi Cetakan

Untuk membuat citra perpustakaan umum yang sangat baik dan bagi pustakawan umum untuk membangun komunikasi yang lebih baik antara perpustakaan dan pengguna, program publisitas diberlakukan oleh manajemen Dewan Perpustakaan Sierra Leone melalui rilis berita. Manajemen juga mempertimbangkan tahunan Laporan dan surat kabar sebagai teknik publisitas dasar Publikasi seperti bibliografi, panduan dan brosur digunakan perpustakaan untuk berkomunikasi dengan masyarakat luas.

Kantor Hubungan Masyarakat

Hubungan masyarakat menurut Usherhood (1981) berkaitan dengan mendapatkan dukungan publik untuk suatu kegiatan, sebab, gerakan atau institusi. Ini adalah proses yang meningkatkan pemahaman mental dan kerjasama antara pemerintah; atau organisasi apa pun dan berbagai publiknya. Sierra Leone Badan Perpustakaan memiliki Kantor Hubungan Masyarakat yang bertanggung jawab untuk meningkatkan kelancaran sistem komunikasi.

Pendidikan Pengguna / Layanan Penasihat Pembaca

Ini dapat digambarkan sebagai melatih sekelompok pengguna dalam penggunaan yang efektif

Ini digunakan untuk merangsang pengguna agar lebih memanfaatkan perpustakaan dan memperkenalkan staf perpustakaan kepada klien yang mungkin enggan mencari bantuan mereka. Ini adalah cara utama agar staf perpustakaan dapat mempelajari kebutuhan pembaca, opini dan kebiasaan Komunikasi yang baik dengan pembaca memungkinkan staf untuk menginformasikan dan mempengaruhi pembaca.

Media

Ini melibatkan bentuk komunikasi cetak dan audio-visual serta peralatan apa pun yang diperlukan agar dapat digunakan. Pers, radio dan televisi merupakan sarana penting dalam mempublikasikan layanan informasi, karena menawarkan potensi untuk menjangkau banyak orang dari semua lapisan masyarakat. Media adalah dipupuk sehingga pesan dapat didistribusikan secara teratur Mekanisme publisitas seperti rilis berita, acara khusus dan brosur juga dapat digunakan.

Grup Media Sosial (SMG)

Dewan Perpustakaan Sierra Leone memanfaatkan grup media sosial seperti ‘Facebook’ dan ‘WhatsApp’ sebagai cara efektif untuk publisitas guna menyampaikan pesan mereka kepada pengguna layanan mereka.

Tantangan Perpustakaan Pemasaran dan Layanan Informasi di SLLB

Banyak tantangan yang menghalangi efektivitas perencanaan dan implementasi program pemasaran perpustakaan di SLLB. Berikut adalah beberapa tantangan yang dihadapi:

• Staf Tidak Memadai: Meskipun jumlah staf dipertahankan, rasio staf profesional sangat rendah Perpustakaan ini sebagian besar diawaki oleh paraprofesional yang kebanyakan kurang memiliki keterampilan untuk merencanakan dan melaksanakan program pemasaran.

• Keuangan: Perpustakaan sangat bergantung pada subsidi pemerintah. Pemerintah tidak memiliki dana khusus atau substansial untuk menjalankan perpustakaan sehingga administrasi perpustakaan harus menanggung sebagian besar tagihan yang berkaitan dengan pemasaran. Aliran dana yang tidak teratur telah dilayani. sebagai penghambat kemajuan perpustakaan pemasaran dan layanan informasi di SLLB.

• Kurangnya standar bahan cetakan dan publikasi: SLLB kekurangan bahan cetakan dan publikasi yang paling standar karena perencanaan program pemasaran yang buruk. Kelalaian ini membuat perpustakaan menjadi cacat alat kehumasan berupa bahan cetakan dan publikasi seperti buletin, kuesioner , buku harian dan kalender.

• Pajangan tidak tepat dan pameran sepertinya hampir tidak ada: Perpustakaan sebagian besar bergantung pada sumbangan dan sebagian besar buku diperoleh tanpa jaket. Oleh karena itu, tampilan jaket buku tidak konsisten. Bahkan program pameran belum bertahan karena baru diperkenalkan. Perpustakaan kekurangan bahan pajangan dan pameran yang relevan untuk meningkatkan kegiatan ini.

• Ketidakmampuan untuk sering menyelenggarakan Program Radio: SLLB tidak memiliki fasilitas komunikasi media. Perpustakaan tidak dapat sering menyelenggarakan program radio sendiri karena kekurangan dana. Tidak adanya program radio menjadi masalah akut bagi kemajuan program pemasaran di Perpustakaan.

Secara meyakinkan, pemasaran adalah instrumen yang digunakan perpustakaan untuk mengubah maksud dan tujuan mereka menjadi rencana tindakan operasional. Di sebagian besar perpustakaan umum negara berkembang seperti SLLB, strategi pemasaran tidak dapat beroperasi dengan baik karena adanya hambatan dalam program perencanaan. Pemasaran yang baik program mengaktualisasikan rencana dan tindakan yang diperlukan untuk pencapaian tujuan dan sasaran.