• Fri. Jun 18th, 2021

Meningkatnya Pengaruh Islam Terhadap Indonesia

Bybransonvacationmag

Jan 13, 2021

Ada kekhawatiran tentang pengaruh kelompok Islam garis keras pada politik lokal dan nasional Indonesia. Yang mengkhawatirkan, perkembangan ini tidak baik bagi pluralisme agama di Indonesia, juga tidak baik bagi kelompok minoritas, seperti komunitas LGBT.

Pada 2014, Kristen (dan etnis) Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), menggantikan Gubernur Joko Widodo di Jakarta. Sebelum Ahok menjadi Wakil Gubernur (2012-2014) tetapi, secara sah, menggantikan Widodo ketika Widodo menjadi Presiden ketujuh Indonesia pada tahun 2014. Meskipun kelompok garis keras tidak setuju dengan non-Muslim sebagai kota mayoritas Muslim, tidak ada masalah bahwa signifikan terakhir 2016.

Baca juga terjemahan surat dalam islam dan kumpulan doa setelah sholat pada tautan tersebut.

Di penghujung tahun 2016, dalam rangka Pilgub DKI Jakarta 2017, Ahok membuat penistaan ​​yang mengatakan bahwa sementara sebagian orang akan memilih bukan Ahok Jakarta karena “diancam dan ditipu” oleh orang-orang yang menggunakan Al-Ma’ida 51 Al-Qur’an (the melarang penduduk Muslim dipimpin oleh pemimpin non-Muslim). Setelah video (manipulasi pernyataan Ahok) viral di media (sosial), muncul kritik, terutama dari kelompok Muslim garis keras.

Serangkaian demonstrasi besar-besaran yang diorganisir oleh kelompok-kelompok garis keras terjadi di Jakarta yang banyak menekan masyarakat. Ketegangan agama telah membuat banyak Muslim ingin memperkuat identitas Muslim mereka.

Misalnya, seorang wanita yang belum pernah mengenakan hijab tiba-tiba mulai mengenakan hijab, sedangkan seorang pria yang jarang menggunakan frasa Arab di media sosial tiba-tiba menggunakan frasa Arab, atau memposting gambar profil baru di media sosial yang menggambarkan dirinya dengan busana muslim. Oleh karena itu, ketegangan agama yang tinggi ini menyebabkan gelombang Islamisasi berikutnya di Indonesia.

Ahok kemudian diadili dalam kasus pencemaran nama baik, dan dijatuhi hukuman dua tahun penjara (keputusan kontroversial; mungkin hakim juga takut dengan ketegangan agama pada saat itu). Sementara itu, Ahok juga kalah dalam Pilgub Jakarta 2017 oleh Anies Baswedan. Bagi kelompok garis keras, ini adalah kemenangan besar (lihat Ahok masuk penjara dan kalah selama pemilu). Mungkin untuk pertama kalinya dia merasakan pengaruh dalam politik Indonesia.

Gejolak agama dan ketegangan yang terkait dengan Pilgub Jakarta 2017 dapat dimasukkan ke dalam pemilihan presiden dan legislatif Indonesia pada 2019. Bagaimanapun, Presiden Widodo tampaknya adalah sekutu Ahok. Karenanya, kelompok garis keras pun mulai ‘menjangkau’ Widodo.

Selain itu, calon presiden yang kontroversial, Prabowo Subianto, justru mendekati para pejabat pekerja keras karena kerja sama dipastikan akan memperbesar peluang pemilihan presiden. Namun, Jokowi mampu menangkal ‘serangan’ dari garis keras dengan memilih ulama Muslim konservatif yang terkenal, Ma’ruf Amin, sebagai calon wakil presiden pada pemilihan presiden 2019.

Ma’ruf Amin, yang dihormati oleh banyak umat Islam termasuk kelompok garis keras, bersaksi tentang Ahok dalam kasus penistaan ​​agama, dan dia juga berada di balik fatwa (diterbitkan oleh Majelis Ulama Indonesia, MUI) yang menentang hak-hak agama atau sektarian. minoritas, termasuk komunitas Ahmadiyah dan Syiah, serta komunitas LGBT.

Fatwa tersebut tidak mengikat secara hukum, tetapi digunakan untuk mengesahkan retorika aparat pemerintah Indonesia yang semakin galak terhadap LGBT, bahkan fatwa tersebut digunakan untuk mengesahkan kekuatan yang dihasilkan oleh para Islamis terhadap beberapa agama minoritas.

Meskipun ketegangan agama di Indonesia dengan cepat menghilang setelah Amin duduk di samping Widodo (dan dia memenangkan pemilihan presiden 2019), pemilihan presiden 2019 juga dapat dianggap sebagai kemenangan bagi Islam konservatif karena sekarang ada cendekiawan Muslim konservatif di posisi politik nasional yang tinggi (karenanya politik).

Siapa tahu, ini akan menjadi contoh untuk pemilihan umum mendatang: wakil presiden harus ada di antara para ulama. Dan yang cukup menarik, tidak akan terjadi apa-apa jika masa jabatan Ahok sebagai Gubernur Jakarta akhirnya hancur.

Jadi, sementara yang pertama – pada tahun 2014 – banyak dari mereka (termasuk para pelaku HAM) yang memuji fakta bahwa umat Kristen bisa menjadi Gubernur Jakarta, yang pada akhirnya menimbulkan gelombang baru Islamisasi di Indonesia, dan juga memberdayakan kelompok pengaruh Muslim. garis keras melawan politik nasional Indonesia.