• Thu. Jul 7th, 2022

NASA memberikan tiga kontrak untuk merancang pembangkit listrik tenaga nuklir untuk Bulan

Apa yang baru saja terjadi? NASA dan Departemen Energi telah memilih tiga perusahaan untuk merancang konsep sistem tenaga permukaan fisi untuk menyediakan tenaga nuklir di Bulan. Kontraktor pemenang termasuk Lockheed Martin, Westinghouse dan IX, yang merupakan perusahaan patungan antara X-Energy dan Intuitive Machines. Setiap kontrak 12 bulan bernilai sekitar $5 juta, dan memerlukan desain awal sistem tenaga fisi kelas 40 kilowatt yang dapat bertahan setidaknya selama 10 tahun di permukaan bulan.

“Mengembangkan desain awal ini akan membantu kami meletakkan dasar untuk memperkuat kehadiran manusia jangka panjang kami di dunia lain,” kata Jim Reuter, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa NASA.

NASA mengatakan penghargaan fase satu akan memberi mereka informasi penting yang dapat mengarah pada pengembangan bersama dari sistem tenaga bersertifikat penerbangan penuh. Sebuah konsep bisa siap diluncurkan untuk pengujian di Bulan pada akhir dekade, kami diberitahu.

Badan antariksa itu mendemonstrasikan sistem tenaga reaktor nuklir portabel pada tahun 2018, tetapi perangkat itu hanya mampu menghasilkan daya listrik 10 kilowatt. Ini menggunakan inti reaktor uranium-235 padat yang dicor yang kira-kira seukuran gulungan handuk kertas.

Tahun lalu, Departemen Pertahanan mulai menerima proposal untuk teknologi propulsi nuklir yang dapat digunakan untuk misi eksplorasi luar angkasa. DoD mengatakan sistem propulsi berbasis surya dan listrik yang ada tidak cukup untuk digunakan pada pesawat ruang angkasa generasi berikutnya yang akan menjelajah di luar orbit Bumi.

Eksplorasi ruang angkasa jauh di masa depan kemungkinan akan membutuhkan pemahaman yang lebih dalam tentang konsep-konsep yang sangat canggih seperti mekanika kuantum, teori elektromagnetik, atau gravitik.