• Thu. Jul 7th, 2022

Pendiri Telegram menuduh Apple ‘sengaja melumpuhkan’ aplikasi web dengan tidak memperbarui WebKit

Kentang panas: Apple telah melihat hampir tidak ada akhir untuk tuduhan antimonopoli selama beberapa tahun terakhir. Pertahanannya terhadap Epic Games sebagian besar berhasil, tetapi regulator di AS dan luar negeri terus-menerus menyelidiki perusahaan. Tuduhan terbaru adalah bahwa raksasa Cupertino sengaja menyabotase aplikasi web untuk memaksa pengguna mengunduh versi asli aplikasi sehingga dapat mengenakan Pajak Apple 30 persen.

Menurut pendiri Telegram Pavel Durov, Apple “sengaja melumpuhkan” aplikasi web di iPhone agar lebih banyak orang mengunduh versi asli aplikasi sehingga dapat mengumpulkan komisi 30 persennya. Meskipun Telegram memang memiliki aplikasi yang terdaftar di App Store, pedoman Apple tidak mengizinkannya memiliki saluran publik yang tidak dibatasi.

Sebagai solusinya, Telegram mengembangkan aplikasi berbasis web yang melewati aturan ini. Namun, itu diduga tidak berjalan dengan lancar karena masalah yang diketahui di WebKit yang telah diabaikan Apple untuk diperbaiki selama 15 tahun. Durov menunjukkan masalah ini dalam posting Telegram terbuka pada bulan April.

Durov mengklaim bahwa aplikasi web modern dapat memungkinkan pengalaman “kaya fitur” seperti pemberitahuan push, stiker video, format audio Opus, dan fungsi lainnya. Secara keseluruhan, ada 10 poin yang diminta Durov untuk ditangani Apple yang akan membuat Safari menjalankan aplikasi web semulus Firefox dan Chrome. Apple belum menanggapi.

Jadi mengapa tidak menggunakan Chrome atau Firefox versi seluler saja? Itu ide yang bagus, tetapi menurut Durov, WebKit adalah inti dari semua browser di iOS karena Apple mengharuskan pengembang menggunakannya. Pada dasarnya, Safari, Chrome, Firefox, dan browser lain di iOS hanyalah kulit untuk WebKit. Jadi sampai ditingkatkan ke standar modern, tidak ada yang dapat dilakukan pengembang untuk meningkatkan kinerja aplikasi webnya.

Apple tampaknya enggan melakukan apa pun, tetapi Durov tetap berharap, terutama karena regulator. Dia menunjukkan bahwa minggu lalu Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris (CMA) mengeluarkan pernyataan yang menyimpulkan bahwa Apple dan Google memegang otoritas dominan atas bagaimana konsumen menggunakan perangkat seluler mereka.

“Apple melarang alternatif untuk mesin browsernya sendiri di perangkat selulernya; batasan yang unik untuk Apple,” kata pengawas konsumen. “CMA khawatir ini sangat membatasi potensi browser saingan untuk membedakan diri mereka dari Safari (misalnya, pada fitur seperti kecepatan dan fungsionalitas) dan membatasi insentif Apple untuk berinvestasi di mesin browsernya.”

Namun, pernyataan CMA tidak menyebutkan mengambil atau mengusulkan tindakan regulasi. Meski begitu, Durov tetap optimis bahwa masalah tersebut pada akhirnya akan teratasi.

“Menurut saya [the CMA paints] ringkasan yang akurat dan berharap tindakan regulasi akan segera menyusul,” katanya. “Sangat menyedihkan bahwa, lebih dari sepuluh tahun setelah kematian Steve Job, sebuah perusahaan yang pernah merevolusi web seluler berubah menjadi penghalang jalan paling signifikan.”

Kredit gambar: Ivan Radic