• Mon. Aug 8th, 2022

Pengiriman Tesla turun 18% karena penutupan Covid di China, masalah pasokan

Pendeknya: Tesla mencatat penurunan berurutan pertama dalam pengiriman kendaraan selama lebih dari dua tahun selama Q2, tetapi itu bukan karena kurangnya permintaan. Penutupan terkait Covid di China dan kekurangan suku cadang adalah faktor utama di balik penurunan 18% pada kuartal kedua.

Raksasa kendaraan listrik itu mengatakan selama akhir pekan bahwa mereka telah mengirimkan 254.695 kendaraan pada periode April hingga Juni. Sementara itu menandai peningkatan 26% dari 201.250 kendaraan yang dikirimkan pada kuartal kedua tahun 2021, angka itu untuk kuartal sebelumnya (Q1 2022) mencapai 310.048.

Pada awal kuartal kedua, analis Wall Street memperkirakan 350.000 pengiriman dari Tesla, meskipun angka itu direvisi setelah Elon Musk mengatakan akan lebih dekat ke level Q1 dan dampak penutupan China diperhitungkan.

Pabrik Tesla di Shanghai bertanggung jawab atas sekitar setengah dari produksi perusahaan tahun lalu, tetapi kebangkitan dalam kasus-kasus yang dikombinasikan dengan pendekatan tanpa toleransi China terhadap wabah membuat produksi dihentikan sementara di fasilitas dan yang dimiliki pemasoknya. Hal ini menyebabkan Tesla meningkatkan output di pabrik Freemont, California, untuk mencoba dan menutupi kekurangan tersebut.

Tesla mengatakan bahwa masalah terkait Covid/pasokan mereda menjelang akhir kuartal, dan menghasilkan volume produksi bulanan tertinggi dalam sejarah perusahaan pada bulan Juni.

Perusahaan EV terbesar di dunia telah menemukan dirinya menjadi berita utama lebih sering dari biasanya baru-baru ini. Musk mengatakan dia ingin memotong persentase pekerjaan perusahaan—sebuah langkah yang mengarah ke tuntutan hukum—karena “perasaannya yang sangat buruk” tentang ekonomi. Harga kendaraannya meningkat sebesar $6.000, dan karyawan yang kembali ke pabrik Freemont mengikuti tuntutan Musk mendapati tidak ada cukup meja atau tempat parkir.