• Tue. Aug 9th, 2022

Penjualan konsumen CPU dan GPU AMD diperkirakan akan turun tahun depan

Gambar besar: Seorang analis terkemuka baru-baru ini menurunkan perkiraan pendapatannya untuk divisi CPU, GPU, dan konsol game konsumen AMD untuk tahun 2023. Masuk akal bahwa konsumen akan mengurangi pengeluaran yang tidak penting, seperti barang elektronik kelas atas, mengingat tingkat inflasi yang meningkat dan perang yang sedang berlangsung di Ukraina. Sementara itu, pendapatan server AMD dapat terus meningkat pada tingkat yang mengesankan.

Menurut analis Gus Richard, pendapatan CPU desktop dan laptop AMD akan turun 6 persen tahun-ke-tahun pada 2023, sementara penjualan GPU konsumen akan turun 7 persen. Secara total, segmen pasar ini akan menjaring perusahaan sekitar $675 juta lebih sedikit dari tahun 2022 ini.

Pengingat ramah, PlayStation 5 dan Xbox Series X/S semuanya didukung oleh AMD SoCs. Richard memperkirakan pendapatan konsol game perusahaan hanya akan naik $400 juta, atau sekitar 8 persen YoY. Angka ini secara signifikan lebih rendah dari perkiraan sebelumnya, yang menyebutkan pertumbuhan $740 juta.

Sementara itu, pendapatan Xilinx akan turun 6 persen tahun depan. AMD menyelesaikan akuisisi perusahaan semikonduktor, yang terutama menjual FPGA dan CPLD.

Namun, pendapatan perusahaan AMD dapat berjalan jauh lebih baik, tumbuh sebesar 55 persen YoY, atau sekitar $3,1 miliar. Richard mengklaim bahwa CPU server EPYC AMD akan “di urutan teratas tahun depan,” membantu mengurangi dampak penurunan penjualan di segmen pasar lainnya.

Analis juga sedikit menyesuaikan target harganya untuk saham AMD dari $97 menjadi $95. Harga saham perusahaan saat ini berada di $73 setelah turun sekitar 30 persen dalam sebulan terakhir.

Awal pekan ini, kami mengetahui bahwa AMD, Apple, dan Nvidia berencana untuk memotong pesanan wafer mereka dari TSMC karena permintaan konsumen yang lebih rendah untuk elektronik kelas atas.