• Thu. Jul 7th, 2022

Penulis Metro ditempatkan di daftar orang yang dicari Rusia karena “mendiskreditkan” militer

WTF?! Dmitry Glukhovsky, penulis fiksi ilmiah Rusia yang menulis serial Metro dan berkolaborasi dengan 4A Games dalam versi video game, telah ditempatkan di daftar buronan Rusia karena mengkritik perang negara itu dengan Ukraina secara terbuka.

Posting Telegram Glukhovsky mengungkapkan dia telah dituduh mendiskreditkan Angkatan Bersenjata Federasi Rusia di salah satu posting Instagram-nya. “Saya siap untuk mengulangi semua yang dikatakan di sana: ‘Hentikan perang! Akui bahwa ini adalah perang melawan seluruh bangsa dan hentikan!'” tulisnya.

BBC Rusia menulis bahwa pengadilan distrik Basmanny Moskow memerintahkan penangkapan Glukhovsky secara in absentia pada 13 Mei.

Beberapa hari setelah invasi ke Ukraina, Rusia memperkenalkan undang-undang yang melarang penyebaran berita “palsu” tentang apa yang telah lama diklaim sebagai “operasi militer khusus” yang dirancang untuk demiliterisasi dan “denazifikasi” Ukraina sambil melindungi penutur bahasa Rusianya. Mereka yang terbukti melanggar undang-undang ini menghadapi hukuman 15 tahun penjara.

Reuters melaporkan bahwa Glukhovsky, yang juga bekerja sebagai jurnalis di Israel dan meliput Perang Lebanon Kedua pada 2006, adalah tokoh budaya besar pertama yang dimasukkan dalam daftar orang yang dicari. Dia tidak lagi tinggal di Rusia.

Glukhovsky bekerja sama dengan studio 4A Games dalam pengembangan waralaba Metro. Perusahaan Ukraina, yang saat ini sedang mengerjakan game Metro baru, telah pindah dari negara itu ke Malta pada tahun 2014 setelah aneksasi Krimea oleh Rusia.

Dampak invasi Rusia telah meluas ke seluruh industri teknologi dan game. Dari Taiwan yang membatasi ekspor chip ke yang di bawah 25 MHz dan Google Rusia yang mengajukan kebangkrutan, hingga DLC Heart of Russia Euro Truck Simulator dibatalkan dan studio Sherlock Holmes Frogwares pindah dari Kyiv, berkat hibah dari Epic Games.