• Thu. Jul 7th, 2022

Performa gaming Intel Arc A380 mengecewakan di ulasan awal

Mengapa itu penting: Intel mungkin ingin memanfaatkan jendela peluang dengan GPU Intel Arc-nya, tetapi perusahaan tersebut harus menunda rilisnya dan bahkan membatasi ketersediaan awal untuk pasar Asia. Sekarang setelah tinjauan independen pertama dari kartu grafis Arc desktop keluar, kurangnya kepercayaan Intel pada GPU diskritnya tampaknya dibenarkan.

Kami belum melihat GPU Intel Arc di luar Korea Selatan dan China, terlepas dari janji awal perusahaan bahwa itu akan membanjiri pasar dengan berbagai model desktop dan laptop. Namun, dilihat dari tolok ukur awal dan pengembangan driver yang relatif lambat di sekitar GPU diskrit Team Blue, perusahaan mungkin telah memutuskan untuk mengambil pendekatan yang lebih lambat untuk merilisnya di pasar global.

Bulan lalu, Intel mengatakan bahwa kartu grafis seri A Arc desktopnya akan eksklusif di China selama beberapa bulan. Model pertama yang memasuki pasar adalah Arc A380, GPU entry-level yang diluncurkan seminggu yang lalu dengan banderol harga 1.030 yuan, atau sedikit lebih dari $150.

Kartu grafis baru hampir tidak mengesankan dalam hal pendinginan, output video, atau estetika keseluruhan. Namun, Intel mengklaim itu hingga 25 persen lebih cepat daripada Radeon RX 6400 dari AMD dengan harga yang sama. Jika Anda melihat spesifikasinya, Arc A380 memang memiliki beberapa hal seperti memori GDDR6 enam gigabyte yang terhubung melalui bus 96-bit, antarmuka PCIe 4.0 x8, dan tiga port DisplayPort 2.0.

Meskipun demikian, tinjauan independen awal yang diterbitkan oleh pengguna Bilibili Shenmedounengce menunjukkan bahwa bagian Intel tidak berkinerja baik di luar benchmark sintetis, di mana ia berada di antara Radeon RX 6500 XT dan RTX 3050 Nvidia. Jika Anda menjalankan Port 3DMark Tes Royal dan Timespy, Anda bahkan akan mendapatkan kesan bahwa A380 memiliki beberapa fitur ray-tracing bila dibandingkan dengan penawaran entry-level AMD.

Dalam pengujian game dunia nyata, Arc A380 terbukti kurang kuat daripada Radeon RX 6400 AMD, dan itu termasuk judul populer seperti PUBG, GTA 5, Shadow of the Tomb Raider, League of Legends, Forza Horizon 5, dan Red Dead Redemption 2. Faktanya, kartu grafis entry-level Intel tampaknya berkinerja lebih buruk daripada Nvidia GTX 1650 di seluruh judul DirectX 11, DirectX 12, dan Vulkan.

Tidak mudah untuk menemukan alasan untuk kinerja yang buruk terhadap GPU yang diluncurkan Nvidia pada tahun 2019, terutama karena kartu tersebut dipasangkan dengan CPU Intel Core i5-12400 — yang merupakan CPU game yang sangat baik.

Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah Intel mencoba untuk mengulur waktu lebih lama untuk menyempurnakan driver untuk Intel Arc, tetapi kinerja GPU A380 mengecewakan kecuali jika Anda mempertimbangkan harganya yang relatif rendah. Model kelas atas mungkin melukiskan cerita yang berbeda, tetapi kita harus menunggu dan melihat.