• Tue. Aug 9th, 2022

Pusat data Microsoft di seluruh dunia mengalami kekurangan kapasitas dan sumber daya

Mengapa itu penting: Pelanggan sering dijual layanan cloud dengan kedok “sumber daya tak terbatas” yang dapat ditingkatkan untuk memenuhi permintaan saat ini, mirip dengan utilitas lain. Azure, seperti penyedia cloud lainnya, telah mengalami lonjakan besar dalam permintaan sumber daya untuk memenuhi kebutuhan perusahaan dan karyawan jarak jauh selama beberapa tahun terakhir. Sayangnya untuk Microsoft, beberapa pelanggan mulai merasakan efek dari lonjakan itu dan mengetahui bahwa kapasitas mungkin telah menjadi masalah selama ini.

Menurut artikel terbaru oleh The Information, lebih dari dua lusin pusat data Azure, termasuk pusat utama di Washington, Eropa, dan Asia, saat ini beroperasi dengan kapasitas yang dikurangi. Pengurangan kapasitas ini, yang dikaitkan dengan beberapa faktor yang berkontribusi, dapat mengakibatkan pelanggan mengalami ketidakmampuan untuk menggunakan infrastruktur dan layanan berbasis Azure yang diandalkan untuk operasi sehari-hari mereka.

Microsoft, seperti penyedia layanan cloud lainnya, merasakan tekanan yang berasal dari kekurangan komponen di seluruh dunia yang sedang berlangsung serta lonjakan besar persyaratan kerja jarak jauh pada tahun 2020.

Ketidakmampuan untuk mendapatkan prosesor dan komponen lain yang diperlukan membuat perusahaan (dan banyak lainnya) berada pada posisi di mana kebutuhan akan kapasitas melebihi infrastruktur yang ada. Meskipun kekurangan sumber daya, perusahaan terus memasarkan layanan cloud mereka dan membawa pengguna ke infrastruktur mereka yang sudah tua.

Sejak saat itu Microsoft mencoba mengatasi masalah ini dengan meluncurkan pusat data tambahan di seluruh dunia untuk meningkatkan kapasitas secara keseluruhan. Meskipun ide tersebut terdengar seperti langkah ke arah yang benar, itu tidak serta merta menyelesaikan masalah bagi pelanggan yang saat ini mengalami masalah di wilayah mereka saat ini.

Selain ekspansi ini, perusahaan secara berkala merilis pernyataan yang dirancang untuk mengatasi, tetapi tidak sepenuhnya mengakui, kesulitan kapasitas yang sedang berlangsung. Bulan lalu Microsoft Azure memperingatkan pelanggan bahwa mereka mungkin mengalami kegagalan karena “pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya di wilayah tertentu.” Peringatan tersebut disertai dengan panduan untuk memecahkan masalah kegagalan alokasi mesin virtual.

Perwakilan perusahaan menyatakan bahwa kekurangan tersebut kemungkinan akan meluas hingga tahun 2023 di pusat-pusat utama, seperti US West 2. Sejak beroperasi pada 2007, pusat data yang berbasis di negara bagian Washington telah menjadi salah satu yang paling banyak digunakan dan, akibatnya, data yang paling terbatas. pusat di infrastruktur secara keseluruhan. Menurut Petunjuk di Wes Miller Microsoft, Microsoft tidak memberikan panduan kepada pelanggan saat memilih wilayah dan pusat data terbaik mereka. Ini membuat pelanggan tertarik ke pusat data terdekat mereka, yang mungkin sudah kelebihan beban. Miller menyamakan pengalaman itu dengan “naik bus yang sudah penuh penumpang.”

Sementara peristiwa beberapa tahun terakhir tidak diragukan lagi merupakan faktor yang berkontribusi, Microsoft hampir tidak dapat menunjukkannya sebagai satu-satunya alasan untuk kesengsaraan kapasitas mereka saat ini. Pelanggan dan pengguna di seluruh web telah menyuarakan tentang kinerja US West 2 sejak awal tahun 2017. Walmart dan Chevron, dua pelanggan terbesar Azure, juga mengalami masalah akses sejak tahun 2019.

Kredit gambar: Chris Montgomery