• Tue. Aug 9th, 2022

Ringkasan mengenai kehamilan ectopic

Byzukiungu

Jul 13, 2022

ectopic

Kehamilan dimulai dengan sel telur yang telah dibuahi. Biasanya, sel telur yang telah dibuahi menempel pada lapisan rahim. Kehamilan ektopik terjadi ketika sel telur yang telah dibuahi berimplantasi dan tumbuh di luar rongga utama rahim. Kehamilan ektopik paling sering terjadi di tuba fallopi, yang membawa telur dari ovarium ke rahim. Jenis kehamilan ektopik ini (ECTOPIC PREGNANCY) disebut kehamilan tuba. Kadang-kadang, kehamilan ektopik terjadi di area lain dari tubuh, seperti ovarium, rongga perut atau bagian bawah rahim (serviks), yang terhubung ke vagina.

Kehamilan ektopik tidak dapat berjalan normal. Telur yang dibuahi tidak dapat bertahan, dan jaringan yang tumbuh dapat menyebabkan perdarahan yang mengancam jiwa, jika tidak ditangani.

Gejala

Anda mungkin tidak melihat gejala apa pun pada awalnya. Namun, beberapa wanita yang mengalami kehamilan ektopik memiliki tanda atau gejala awal kehamilan yang biasa – telat haid, nyeri payudara, dan mual.

Jika Anda melakukan tes kehamilan, hasilnya akan positif. Namun, kehamilan ektopik tidak dapat berlanjut seperti biasa.

Saat sel telur yang dibuahi tumbuh di tempat yang tidak tepat, tanda dan gejala menjadi lebih terlihat.
Peringatan dini kehamilan ektopik

Seringkali, tanda-tanda peringatan pertama dari kehamilan ektopik adalah pendarahan vagina ringan dan nyeri panggul.

Jika darah bocor dari tuba falopi, Anda mungkin merasakan nyeri bahu atau dorongan untuk buang air besar. Gejala spesifik Anda bergantung pada tempat pengumpulan darah dan saraf mana yang teriritasi.
Gejala darurat

Jika sel telur yang telah dibuahi terus tumbuh di tuba falopi, dapat menyebabkan tuba pecah. Pendarahan hebat di dalam perut mungkin terjadi. Gejala dari peristiwa yang mengancam jiwa ini termasuk kepala sangat ringan, pingsan, dan syok.
Kapan harus ke dokter?

Cari bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda atau gejala kehamilan ektopik, termasuk:

    Nyeri perut atau panggul yang parah disertai dengan pendarahan vagina
    Pusing atau pingsan yang ekstrem
    Sakit bahu

Penyebab

Kehamilan tuba – jenis kehamilan ektopik yang paling umum – terjadi ketika sel telur yang dibuahi tersangkut dalam perjalanannya ke rahim, seringkali karena tuba falopi rusak oleh peradangan atau cacat. Ketidakseimbangan hormon atau perkembangan abnormal sel telur yang dibuahi juga mungkin berperan.
Faktor risiko

Beberapa hal yang membuat Anda lebih mungkin mengalami kehamilan ektopik adalah:

    Kehamilan ektopik sebelumnya. Jika Anda pernah mengalami jenis kehamilan ini sebelumnya, kemungkinan besar Anda akan mengalaminya lagi.
    Peradangan atau infeksi. Infeksi menular seksual, seperti gonore atau klamidia, dapat menyebabkan peradangan pada saluran tuba dan organ terdekat lainnya, dan meningkatkan risiko kehamilan ektopik.
    Perawatan kesuburan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa wanita yang menjalani fertilisasi in vitro (IVF) atau perawatan serupa lebih mungkin mengalami kehamilan ektopik. Infertilitas itu sendiri juga dapat meningkatkan risiko Anda.
    Operasi tuba. Pembedahan untuk memperbaiki tuba fallopi yang tertutup atau rusak dapat meningkatkan risiko kehamilan ektopik.
    Pilihan pengendalian kelahiran. Peluang hamil saat menggunakan alat kontrasepsi dalam rahim (IUD) jarang terjadi. Namun, jika Anda hamil dengan IUD, kemungkinan besar terjadi ektopik. Ligasi tuba, metode pengendalian kelahiran permanen yang umumnya dikenal sebagai “mengikat tabung Anda,” juga meningkatkan risiko Anda, jika Anda hamil setelah prosedur ini.
    Merokok. Merokok sebelum Anda hamil dapat meningkatkan risiko kehamilan ektopik. Semakin banyak Anda merokok, semakin besar risikonya.

Komplikasi

Kehamilan ektopik dapat menyebabkan tuba falopi Anda pecah. Tanpa pengob4tan, tabung yang pecah dapat menyebabkan perdarahan yang mengancam jiwa.