• Thu. Jul 7th, 2022

Teleskop James Webb terkena mikrometeroid yang lebih besar dari yang diperkirakan

Apa yang baru saja terjadi? Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA bahkan belum melakukan misi sains pertamanya tetapi sudah mengalami kerusakan dari lingkungan luar angkasa yang keras. Antara 23 Mei dan 25 Mei, salah satu segmen cermin utama ruang lingkup terkena mikrometeoroid yang cukup besar. Setelah menilai kerusakan, badan antariksa menyimpulkan bahwa Webb masih melakukan di atas semua persyaratan misi “meskipun efeknya sedikit terdeteksi dalam data.”

Serangan mikrometeoroid adalah kejadian umum di luar angkasa, dan NASA merancang cermin Webb untuk menahan dampak dari partikel seukuran debu yang bergerak dengan kecepatan sangat tinggi. Selama fase konstruksi, para insinyur melempari sampel cermin dengan partikel kecil dan melakukan simulasi untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang cara terbaik membentengi observatorium yang terikat ruang angkasa.

Sayangnya, mikrometeoroid yang baru-baru ini menandai Webb lebih besar dari yang dimodelkan oleh para insinyur dan dapat diuji di Bumi. Itu juga tidak berasal dari hujan meteor yang diketahui, yang berarti NASA tidak memiliki kesempatan untuk mengarahkan ruang lingkup terlebih dahulu untuk melindungi optiknya. Karena itu, serangan itu diklasifikasikan sebagai peristiwa kebetulan yang tidak dapat dihindari.

“Sejak diluncurkan, kami memiliki empat serangan mikrometeoroid terukur yang lebih kecil yang konsisten dengan harapan dan yang ini baru-baru ini lebih besar dari perkiraan prediksi degradasi kami,” kata Lee Feinberg, manajer elemen teleskop optik Webb di NASA Goddard.

Tabrakan tersebut mendorong operator untuk membentuk tim insinyur untuk mencari cara mengurangi dampak serangan lebih lanjut dalam skala ini.

NASA masih di jalur untuk membagikan gambar penuh warna pertama dari teleskop pada 12 Juli.