• Sat. Dec 10th, 2022

Tiga Kali Sains Dipolitisasi Dan Semua Orang Kalah

ByDrajad

Nov 3, 2021

Banyak yang telah dibuat mengenai politisasi sains selama pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung. Isu-isu tersebut telah memecah belah orang di seluruh dunia dan membuat para pendukung ilmu pengetahuan mencabut rambut mereka. Tetapi sains selalu bersifat politis dan kemungkinan akan terus bersifat politis. Ini bukan masalah baru. Faktanya, menyuntikkan politik ke dalam sains telah terjadi selama ribuan tahun.

Ayo Tes PCR

Setiap kali penemuan ilmiah baru muncul yang mengancam status quo, mereka yang berkuasa berebut untuk melindungi diri mereka sendiri dan cara hidup mereka. Gerakan untuk mendiskreditkan dan menutup-nutupi ilmu pengetahuan yang baik dan penemuan-penemuan baru telah berlangsung sangat lama. Ini adalah sifat manusia.

Berikut adalah tiga kali sains dipolitisasi sepanjang sejarah yang mengarah pada konsekuensi yang tidak menguntungkan.
Cara berpikir Socrates
Alamat Socrates, 1867 (Domain publik)

Socrates dikenal sebagai salah satu filsuf paling berpengaruh dalam pemikiran barat. Kembali pada zamannya, sains dan filsafat sangat terkait hingga ke titik di mana banyak sains berada di bawah kedok filsafat alam. Metode Socrates mempertanyakan segala sesuatu di sekitarnya, mempertanyakan pernyataan orang lain, dan mendorong orang lain untuk melakukan hal yang sama akhirnya menyebabkan eksekusinya.

Metode Sokrates masih digunakan sebagai alat yang berharga untuk memikirkan masalah hari ini tetapi itu memberi peringkat pada orang-orang yang berkuasa pada saat itu. Dia dituduh merusak pemuda Athena karena tuntutannya agar murid-muridnya berpikir untuk diri mereka sendiri dan mempertanyakan dunia di sekitar mereka. Kedua prinsip tersebut merupakan pilar penting dari filsafat dan ilmu pengetahuan saat ini. Para penguasa Athena pada saat itu menganggap cara berpikir ini berbahaya dan berbahaya.

Socrates terkenal dipaksa minum hemlock dan dibunuh. Sementara warisannya tetap hidup, tidak ada keraguan bahwa pikiran besar dieksekusi karena alasan politik dan kematiannya membuat takut banyak anak muda di Athena yang mungkin telah mengambil warisannya.
Pertahanan Galileo terhadap model heliosentris
Galileo di penjara (Domain publik)

Galileo dipenjara oleh Gereja Katolik karena mengadvokasi teori heliosentrisme yang muncul – gagasan bahwa Bumi berputar mengelilingi matahari daripada sebaliknya. Pandangan ini secara langsung bertentangan dengan posisi gereja yang mengklaim bahwa Bumi adalah pusat tata surya, dan memang, alam semesta. Jika Bumi berputar mengelilingi matahari akan sangat merusak kredibilitas gereja Katolik dan Alkitab. Keduanya dianggap tidak dapat diterima.

Galileo diadili dan dihukum karena bid’ah. Dia dijatuhi hukuman tahanan rumah. Galileo adalah salah satu pemikir ilmiah paling instrumental saat itu dan penemuannya meletakkan dasar bagi pemahaman kita tentang alam semesta saat ini.

Sayangnya, karirnya sangat terhambat oleh gereja Katolik. Jika ide Galileo diambil dengan cepat atau jika dia diizinkan untuk melanjutkan penelitiannya sebagai orang bebas yang tahu seberapa jauh orang bisa maju selama hidupnya.
Mempertanyakan vaksin
Bahan anti-vaksin dari abad ke-19 (Domain publik)

Keragu-raguan vaksin telah ada selama vaksin itu sendiri. Vaksin pertama dikembangkan untuk memerangi cacar dan sejak awal, mereka membuat orang khawatir. Keragu-raguan vaksin cacar muncul pada abad ke-19 dan telah menjadi faktor dalam ilmu kesehatan dan kebijakan publik sejak saat itu.

Gerakan untuk mendiskreditkan vaksin memiliki efek luas dari wabah campak baru di Amerika Serikat hingga protes atas upaya berkelanjutan untuk mendistribusikan vaksin COVID-19 di seluruh dunia. Sementara banyak vaksin akhirnya memenangkan populasi, keragu-raguan dan tingkat vaksin yang tertinggal telah berdampak pada kesehatan global selama beberapa dekade.

Ayo Tes PCR

Keragu-raguan vaksin terus menjadi masalah hari ini dan memiliki akar yang merentang kembali ratusan tahun. Ini adalah kekuatan frustasi yang mempengaruhi para pemimpin kesehatan global.