• Mon. Aug 8th, 2022

Tobii akan menyediakan teknologi pelacakan mata untuk PlayStation VR2

Tepi berdarah: Ketika Sony pertama kali meluncurkan headset VR generasi berikutnya yang akan datang, itu sudah mengkonfirmasi pelacakan mata, yang merupakan langkah baru yang signifikan untuk VR tingkat konsumen. Sekarang kita tahu teknologi pelacakan mata akan datang dari Tobii, perusahaan terkemuka di sektor ini.

Pada hari Jumat, Tobii mengumumkan kesepakatan untuk menggabungkan teknologi pelacakan mata di PlayStation VR2. Perusahaan sudah memiliki pengalaman membawa fungsionalitas ke headset, tetapi aksesori PlayStation 5 menghadirkan kesempatan pertama untuk memperkenalkannya kepada audiens arus utama.

Headset VR modern sudah menggunakan sensor gerakan untuk melacak kepala dan anggota badan pengguna — kunci untuk membuat mereka merasa membumi dan tenggelam dalam lingkungan virtual. Ini juga memberi pengguna mekanisme input tambahan. Pelacakan mata mengambil langkah lebih jauh dengan mendeteksi piksel apa yang dilihat pengguna, yang dapat memiliki banyak kegunaan.

Gerakan mata, fokus visual, dan kedipan bisa menjadi metode input baru. Secara teoritis, pengembang dapat merancang game dengan kinerja yang lebih baik hanya dengan merender sepenuhnya area lingkungan tempat mata pemain terfokus.

Sejauh ini, hanya headset VR dan AR berorientasi kerja yang sangat mahal seperti Microsoft HoloLens 2 (mulai dari $3.500) atau HTC Vive Pro Eye ($1.400) yang menyertakan pelacakan mata. Sony belum memberikan harga atau tanggal rilis untuk PS VR2, tetapi mungkin akan jauh lebih murah, membawa fitur tersebut ke audiens baru gamer dan pengembang game.

Headset VR/AR Apple yang dikabarkan dan Project Cambria — penerus Meta’s Quest — juga kemungkinan akan menyertakan pelacakan mata. Mereka dan PS VR2 tampaknya mewakili generasi berikutnya dari headset VR tingkat konsumen.